KEBIJAKAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL


KEBIJAKAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL
Teori perdagangan internasional dan kebijakan komersial adalah salah satu cabang tertua pemikiran ekonomi. Dari Yunani kuno sampai sekarang, pejabat pemerintah, intelektual, dan ekonom telah merenungkan faktor-faktor penentu perdagangan antar negara, telah bertanya apakah perdagangan membawa manfaat atau merugikan bangsa, dan, yang lebih penting, telah mencoba untuk menentukan apa kebijakan perdagangan yang terbaik bagi negara tertentu.

                Sejak zaman para filsuf Yunani kuno, ada pandangan ganda perdagangan: sebuah pengakuan manfaat dari pertukaran internasional dikombinasikan dengan kekhawatiran bahwa industri dalam negeri tertentu (atau buruh, atau budaya) akan dirugikan oleh kompetisi asing. Tergantung pada berat diletakkan pada keseluruhan keuntungan dari perdagangan atau di dalam kerugian yang dirugikan oleh impor, analis berbeda telah tiba pada kesimpulan yang berbeda tentang keinginan memiliki perdagangan bebas. Tapi ekonom telah menyamakan perdagangan bebas terhadap kemajuan teknologi: meskipun beberapa kepentingan sempit mungkin dirugikan, manfaat secara keseluruhan untuk masyarakat yang substansial. Namun, sebagaimana dibuktikan oleh perdebatan yang intens selama perdagangan hari ini, ketegangan yang melekat dalam pandangan ganda perdagangan tidak pernah diatasi.
Merkantilisme
 

                Bastable memberikan deskripsi singkat tentang situasi historis yang terkait dengan munculnya merkantilisme dalam bukunya Public Finance (1917, pub pertama 1892.). Lihat paragraf 6 dan 7 dari Bab II Pendahuluan. Untuk kontradiksi antara menerapkan hambatan perdagangan antar negara tetapi tidak ada dalam suatu negara, lihat Bab 4, ayat 293 Senior Ekonomi Politik (1854). Sebuah kritik yang sangat baik dari merkantilisme dapat ditemukan di Studi Yakub Viner dalam Teori Perdagangan Internasional.

                Tubuh cukup sistematis pertama pemikiran yang ditujukan untuk perdagangan internasional disebut "merkantilisme" dan muncul di Eropa abad ketujuh belas dan kedelapan belas. Curahan pamflet pada isu-isu ekonomi, khususnya di Inggris dan terutama berkaitan dengan perdagangan, mulai selama ini. Meskipun banyak sudut pandang yang berbeda disajikan dalam literatur ini, beberapa keyakinan dasar meresap dan cenderung untuk mendapatkan kembali waktu dan waktu lagi. Untuk sebagian besar periode ini, penulis merkantilis berpendapat bahwa tujuan utama perdagangan harus untuk mempromosikan keseimbangan perdagangan yang menguntungkan. Sebuah "menguntungkan" neraca perdagangan adalah satu di mana nilai ekspor barang-barang domestik melebihi nilai barang asing yang diimpor. Perdagangan dengan negara tertentu atau wilayah dinilai menguntungkan oleh sejauh mana nilai ekspor melebihi nilai impor, sehingga menghasilkan saldo surplus perdagangan dan menambahkan logam mulia dan harta untuk saham negara. Ulama kemudian membantah sejauh mana merkantilis bingung akumulasi logam mulia dengan peningkatan kekayaan nasional. Tapi tanpa diragukan lagi, merkantilis cenderung untuk melihat baik ekspor dan impor tidak baik.

                Bahkan jika neraca perdagangan bukanlah sumber tertentu keprihatinan, komposisi komoditas perdagangan. Ekspor barang produksi dianggap menguntungkan, dan ekspor bahan baku (untuk digunakan oleh produsen asing) yang dianggap berbahaya, impor bahan baku dipandang sebagai menguntungkan dan impor barang-barang manufaktur dipandang sebagai merusak. Peringkat ini kegiatan didasarkan tidak hanya atas dasar kerja, dimana pengolahan dan menambahkan nilai untuk bahan baku diperkirakan untuk menghasilkan kesempatan kerja yang lebih baik dari sekedar ekstraksi atau produksi primer barang dasar, tetapi juga untuk membangun industri yang akan memperkuat ekonomi dan pertahanan nasional.
 

                Frédéric Bastiat menyerang merkantilis di sepanjang garis-garis ini di banyak karyanya, Ekonomi Sophisms. Lihat, khususnya, Bab Enam pada Neraca Perdagangan.

                Merkantilis menganjurkan bahwa kebijakan pemerintah diarahkan untuk mengatur aliran perdagangan agar sesuai dengan keyakinan tersebut. Mereka mencari agenda yang sangat intervensi, menggunakan pajak atas perdagangan untuk memanipulasi neraca perdagangan atau komposisi komoditas perdagangan yang menguntungkan negara asal. Tetapi bahkan jika logika merkantilisme benar, strategi ini tidak bisa bekerja jika semua negara berusaha untuk mengikutinya secara bersamaan. Tidak setiap negara dapat memiliki surplus neraca perdagangan, dan tidak setiap negara dapat mengekspor barang-barang manufaktur dan impor bahan baku.
Adam Smith Wealth of Nations

                Meskipun ada penulis ekonomi anti-merkantilis selama periode ini, beberapa menganjurkan perdagangan bebas lengkap atau ditetapkan alasan sistematis untuk percaya bahwa perdagangan bebas mungkin lebih disukai. Terobosan besar datang dengan Adam Smith Sebuah Penyelidikan ke dalam Alam dan Penyebab dari Wealth of Nations, yang diterbitkan pada tahun 1776. Dengan buku ini, Smith fundamental mengubah pemikiran ekonomi tentang perdagangan internasional. Smith berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi tergantung pada spesialisasi dan pembagian tenaga kerja (lihat Buku I, Bab 3). Spesialisasi membantu mempromosikan produktivitas yang lebih besar-yaitu, memproduksi barang lebih banyak dari sumber daya yang sama, yang penting untuk mencapai standar hidup yang lebih tinggi. Menurut Smith, pembagian kerja dibatasi oleh tingkat pasar, dengan kata lain, pasar kecil tidak akan mampu mendukung banyak spesialisasi, sedangkan pasar yang lebih besar bisa. (Sebuah kota kecil biasanya memiliki toko-toko khusus kurang dari sebuah kota besar.) Oleh karena itu, perdagangan internasional secara efektif meningkatkan ukuran pasar untuk setiap negara, diperbolehkan untuk spesialisasi yang lebih halus, menciptakan pembagian kerja internasional, dan dengan demikian manfaat semua negara oleh meningkatkan produktivitas dunia dan output.

                Bahkan lebih dari diskusi tentang keuntungan dari perdagangan, Smith dikenang untuk analisis tajam tentang kebijakan perdagangan, di mana ia rincian tidak hanya manfaat dari perdagangan bebas tetapi biaya dari intervensi pemerintah. Buku IV dari Wealth of Nations adalah serangan berkelanjutan dan menarik pada merkantilisme. Smith berpendapat bahwa "objek besar" merkantilisme adalah "untuk mengurangi sebanyak mungkin impor barang-barang asing untuk konsumsi rumah, dan meningkatkan sebanyak mungkin ekspor hasil produksi industri dalam negeri." (Buku IV, Bab 1.) Tujuan ini adalah untuk dicapai melalui pembatasan impor (untuk mengurangi impor), di satu sisi, dan subsidi ekspor (untuk meningkatkan ekspor). Smith berpendapat terhadap kedua tindakan.

                Smith cepat ditiadakan dengan subsidi ekspor, yang pembayaran kepada perusahaan dalam negeri yang memungkinkan mereka untuk mengurangi harga mereka kepada konsumen asing. "Kita tidak bisa memaksa orang asing untuk membeli barang-barang mereka seperti yang telah kita lakukan senegara kita sendiri," tulis Smith. "Yang bijaksana terbaik berikutnya, telah berpikir, oleh karena itu, adalah untuk membayar mereka untuk membeli ini dengan cara ini bahwa sistem pedagang mengusulkan untuk memperkaya. Seluruh negeri, dan untuk memasukkan uang ke dalam semua kantong kami dengan cara keseimbangan perdagangan. " (. Buku IV, Bab 5) Smith berpendapat bahwa jika suatu usaha tertentu yang tidak menguntungkan bagi pedagang swasta, itu tidak mungkin bahwa akan menguntungkan bagi bangsa ini:

                "Perdagangan, itu harus diamati, yang dijalankan oleh cara nikmat [subsidi], adalah satu-satunya yang dapat dilakukan di antara dua negara untuk waktu yang cukup lama bersama-sama, sedemikian rupa sebagai salah satu dari mereka harus selalu dan teratur kalah, atau menjual barang yang kurang dari itu benar-benar biaya untuk mengirim mereka ke pasar Tetapi jika karunia tidak melunasi pinjaman kepada pedagang apa yang dinyatakan akan kehilangan atas harga barang nya., bunga sendiri akan segera mewajibkan dirinya untuk mempekerjakan saham di cara lain, atau untuk mengetahui perdagangan di mana harga barang akan menggantikan dia, dengan laba biasa, modal kerja dalam mengirimkan mereka ke pasar. Pengaruh karunia, seperti yang semua expedients lain dari sistem pedagang, hanya dapat untuk memaksa perdagangan suatu negara menjadi saluran yang kurang menguntungkan daripada yang secara alami akan berjalan dengan sendirinya. "
(Buku IV, Bab 5.)

                Beralih ke pembatasan impor, Smith berpendapat bahwa mereka akan menguntungkan industri dalam negeri tertentu, tetapi juga akan mengurangi kompetisi dan memberikan mereka monopoli produsen di pasar dalam negeri, memungkinkan mereka untuk membebankan harga yang lebih tinggi. Monopoli juga yang rawan salah urus dan cenderung menjadi tidak efisien. Dalam menjelaskan ini, Smith ditetapkan konsepsinya tentang peran kompetisi:

                "Setiap individu terus mengerahkan diri untuk mencari dengan pekerjaan yang paling menguntungkan untuk apa pun modal dia bisa perintah. Ini adalah keuntungan sendiri, memang, dan bukan masyarakat, yang ia miliki dalam tampilan Namun studi keuntungan sendiri secara alami., atau lebih tepatnya harus mendorongnya untuk memilih bahwa pekerjaan yang paling menguntungkan bagi masyarakat. "

                "Seperti setiap individu, oleh karena itu, upaya sebanyak yang ia bisa baik untuk menggunakan modalnya dalam mendukung industri dalam negeri, dan sebagainya untuk mengarahkan bahwa industri yang menghasilkan yang mungkin nilai terbesar, setiap individu perlu tenaga kerja untuk membuat jumlah pendapatan per tahun masyarakat yang besar yang ia bisa. "
(Buku IV, Bab 2.)

Apa dampak regulasi perdagangan?

                "Tidak ada peraturan tentang perdagangan dapat meningkatkan jumlah industri dalam masyarakat apapun di luar apa modal dapat mempertahankan ini hanya dapat mengalihkan sebagian ke arah di mana tidak mungkin dinyatakan telah hilang;. Dan itu tidak pasti bahwa ini buatan arah mungkin akan lebih menguntungkan kepada masyarakat dari itu ke dalam mana itu akan hilang dengan sendirinya. " (Buku IV, Bab 2.)

Memang, pembatasan impor pada dasarnya boros:


                "Apa kehati-hatian dalam melakukan setiap keluarga pribadi dapat langka menjadi kebodohan di sebuah kerajaan yang besar. Jika suatu negara asing dapat memasok kita dengan komoditas lebih murah daripada kita sendiri bisa membuatnya, lebih baik membelinya dari mereka dengan beberapa bagian dari produksi industri kita sendiri digunakan dalam suatu cara di mana kita memiliki beberapa keuntungan. Industri umum negeri, yang selalu sebanding dengan modal yang mempekerjakan itu, dengan demikian tidak akan berkurang, tidak lebih dari itu dari artificers disebutkan di atas , tetapi hanya tersisa untuk mengetahui cara yang dapat digunakan dengan keuntungan terbesar Hal ini tentu tidak digunakan untuk keuntungan terbesar ketika diarahkan sehingga obyek yang dapat membeli lebih murah dari itu bisa membuat Nilai dari.. produksi tahunan tentu lebih atau kurang berkurang bila demikian berpaling dari memproduksi komoditas jelas nilai lebih dari komoditas yang diarahkan untuk menghasilkan. Menurut anggapan, bahwa komoditas dapat dibeli dari luar negeri lebih murah daripada yang dapat dibuat di rumah. Ini bisa, karena itu, telah dibeli dengan hanya sebagian dari komoditas, atau, apa hal yang sama, dengan hanya sebagian dari harga komoditas, yang digunakan oleh industri modal sebesar akan dihasilkan di rumah, sudah itu dibiarkan untuk mengikuti kursus alam. Industri di negeri ini, oleh karena itu, sehingga berpaling dari yang lebih ke pekerjaan yang kurang menguntungkan, dan nilai tukar produksi tahunan, bukannya meningkat, menurut maksud pemberi hukum itu, tentu harus dikurangi oleh setiap peraturan tersebut. " (Buku IV, Bab 2.)

                Smith juga seorang analis yang tajam terhadap ekonomi politik pembatasan perdagangan. Daripada dipaksakan oleh beberapa otoritas independen yang ingin terbaik untuk melayani kepentingan umum masyarakat, peraturan muncul karena tekanan kepentingan-kepentingan khusus yang berusaha untuk mengurangi kompetisi untuk keuntungan mereka sendiri. Seperti Smith memasukkannya ke dalam surat dari 1783, peraturan perdagangan "mungkin, saya kira, akan dibuktikan dalam setiap kasus sepotong lengkap tipu, di mana kepentingan negara dan bangsa ini terus dikorbankan dengan beberapa kelas tertentu pedagang. "

                Smith membuat sebuah kasus kuat bahwa pemerintah promosi perdagangan dan pemerintahan pembatasan perdagangan yang tidak bijaksana dan berbahaya. Ia fundamental mengubah analisis kebijakan perdagangan dan pada dasarnya didirikan anggapan bahwa perdagangan bebas adalah kebijakan terbaik kecuali beberapa pertimbangan lain mengesampingkan bahwa praduga. Smith menulis pada saat Pencerahan, dan tulisan-tulisannya di bidang ekonomi telah sekuat dampak sebagai tulisan-tulisan Voltaire dan Hume di alam lain pemikiran.
Keunggulan Komparatif

                Kasus untuk perdagangan bebas diperkuat oleh para ekonom klasik menulis pada kuartal pertama abad kesembilan belas. Teori keunggulan komparatif muncul selama periode ini dan memperkuat pemahaman kita tentang sifat perdagangan dan manfaatnya. David Ricardo telah menerima sebagian besar kredit untuk mengembangkan teori penting (dalam bab 7-nya Prinsip Politik Ekonomi, 1817), meskipun James Mill dan Robert Torrens memiliki ide yang sama sekitar waktu yang sama.

                Teori keunggulan komparatif menunjukkan bahwa barang-barang ekspor negara yang relatif biaya keuntungan, dan tidak keunggulan biaya mutlak mereka, adalah terbesar dibandingkan dengan negara-negara lain. Misalkan Amerika Serikat dapat menghasilkan baik kemeja dan mobil lebih efisien daripada Meksiko. Tetapi jika dapat menghasilkan kaos dua kali seefisien Meksiko dan dapat menghasilkan mobil tiga kali lebih efisien daripada Meksiko, Amerika Serikat memiliki keunggulan produktif mutlak atas Meksiko di kedua barang tetapi keunggulan relatif dalam memproduksi mobil. Dalam hal ini, Amerika Serikat mungkin mengekspor mobil dalam pertukaran impor kemeja-meskipun dapat menghasilkan kaos lebih efisien daripada Meksiko.

                Impor praktis dari doktrin ini adalah bahwa negara dapat mengekspor baik bahkan jika suatu negara asing dapat menghasilkan lebih efisien jika itu adalah di mana keuntungan relatif yang bohong; sama, negara dapat mengimpor baik bahkan jika bisa menghasilkan yang baik lebih efisien daripada negara dari mana ia mengimpor baik. Dari sudut pandang Meksiko, tidak memiliki keuntungan produktif mutlak dalam komoditas baik, tetapi memiliki keunggulan relatif dalam memproduksi kaos (di mana merugikan relatif paling sedikit). Perdagangan ini bermanfaat untuk kedua Amerika Serikat dan Meksiko.

                Proposisi keunggulan komparatif yang sangat berlawanan: ia menyatakan bahwa negara kurang berkembang yang tidak memiliki keunggulan mutlak dalam setiap yang baik masih bisa terlibat dalam perdagangan yang saling menguntungkan, dan bahwa sebuah negara maju industri dalam negeri yang lebih efisien dibandingkan dengan negara lain masih dapat manfaat dari perdagangan bahkan beberapa industri yang menghadapi persaingan ketat impor.

                Seperti yang dikembangkan oleh Adam Smith dan para ekonom klasik, teori perdagangan internasional adalah salah satu yang sangat kuat karena umum nya. Sama seperti perdagangan antara warga negara dalam batas-batas suatu negara, perdagangan internasional adalah mekanisme yang efisien untuk mengalokasikan sumber daya dan untuk meningkatkan kesejahteraan nasional, terlepas dari tingkat perkembangan ekonomi suatu negara. Setiap hambatan perdagangan akan mengurangi keuntungan dari perdagangan dan karena itu merugikan perekonomian. Smith dan para ekonom klasik membuat kasus yang kuat untuk liberalisasi perdagangan dari pembatasan pemerintah (seperti tarif impor dan kuota) dan bergerak menuju perdagangan bebas.

Pada saat yang sama, para ekonom ini mengakui bahwa mungkin ada situasi di mana pemerintah mungkin ingin untuk mengorbankan keuntungan ekonomi untuk beberapa tujuan politik lainnya. Mungkin ada tujuan non-ekonomi yang begitu diinginkan bahwa mereka layak menimbulkan kerugian ekonomi. Misalnya, Adam Smith berpendapat bahwa Inggris Navigasi Kisah Para Rasul, yang membatasi perdagangan tapi pengiriman Inggris dipromosikan, yang berharga:

"Tindakan navigasi tidak menguntungkan bagi perdagangan luar negeri, atau pertumbuhan kemewahan yang dapat timbul dari itu .... Sebagai pertahanan, bagaimanapun, adalah penting lebih dari kemewahan, tindakan navigasi adalah, mungkin, paling bijaksana dari semua peraturan komersial Inggris. "
(Buku IV, Bab 2.)
Tantangan Teoritis Perdagangan Bebas

Meskipun manfaat dari perdagangan bebas mencapai persetujuan hampir universal di antara para pemikir ekonomi terkemuka pada awal abad kesembilan belas, para ekonom yang sama dan orang-orang dari generasi kemudian diperiksa kasus di mana mungkin ada keuntungan ekonomi dari menyimpang dari perdagangan bebas.

Satu kasus, diusulkan oleh John Stuart Mill dalam bukunya Prinsip Ekonomi Politik (1848), adalah bahwa untuk mempromosikan "industri bayi." Dalam buku tersebut ia menyatakan:

"Satu-satunya kasus di mana, pada prinsip-prinsip ekonomi politik semata, melindungi tugas dapat dipertahankan, adalah ketika mereka yang dikenakan sementara (terutama di negara muda dan meningkat) dengan harapan naturalizing industri asing, dengan sendirinya sangat cocok dengan keadaan negara Keunggulan dari satu negara atas yang lain dalam suatu cabang produksi,. sering muncul hanya dari telah mulai lebih awal. Mungkin tidak ada keuntungan yang melekat pada salah satu bagian, atau kerugian di pihak lain, tetapi hanya menyajikan keunggulan keterampilan yang diperoleh dan pengalaman.... Sebuah tugas melindungi, dilanjutkan untuk waktu yang wajar, kadang-kadang mungkin mode nyaman setidaknya di mana negara dapat pajak sendiri untuk mendukung seperti percobaan Tetapi adalah penting bahwa perlindungan harus terbatas pada kasus. di mana ada tanah yang baik jaminan bahwa industri yang akan memupuk setelah waktu dapat membuang itu; tidak seharusnya produsen dalam negeri yang pernah diizinkan untuk mengharapkan bahwa itu akan terus mereka di luar waktu yang diperlukan untuk peradilan yang adil dari apa yang mereka mampu menyelesaikan. "
(Buku V, Bab X.)
 

Bastable adalah pendukung argumen "bayi industri". Dalam Buku I, Bab, VI, paragraf 6 Umum Keuangan, ia meletakkan beberapa dari masalah-masalah politik yang akan bekerja dalam penerapannya.

Meskipun argumen industri bayi tidak berasal dengan Mill, rekomendasinya memberikannya kredibilitas intelektual tetapi juga menghasilkan kontroversi yang ketat di antara ekonom.
Ada dan skeptisisme besar tentang apakah pembatasan perdagangan memberikan industri-industri baru dengan insentif yang tepat untuk mendapatkan pengetahuan produktif yang akan mengurangi biaya mereka. Selain itu, ekonom skeptis tentang apakah pemerintah benar bisa mengidentifikasi "bayi" industri dan membedakan orang-orang yang berdiri peluang tumbuh dari mereka yang ditakdirkan untuk tetap bayi. Para ekonom juga khawatir bahwa perlindungan tidak akan sementara, tetapi akan menjadi permanen.

Lain halnya untuk menyimpang dari perdagangan bebas, "istilah perdagangan" argumen, berkaitan dengan rasio (misalnya, harga) di mana negara pertukaran ekspor untuk impor. Istilah perdagangan ditentukan oleh pasokan internasional dan permintaan, namun faktor-faktor yang mendasari bisa dimanipulasi oleh kebijakan pemerintah untuk kepentingan satu negara. Pada 1840-an, Robert Torrens-salah satu pencetus teori keunggulan komparatif-berpendapat bahwa timbal balik, bukan perdagangan bebas, adalah kebijakan perdagangan paling bijaksana karena penurunan tarif sepihak akan mengakibatkan kemerosotan dalam hal perdagangan. Argumennya disambut dengan skeptisisme yang besar sampai John Stuart Mill, dalam sebuah esai di Essays bukunya tentang Beberapa Pertanyaan belum diselesaikan Politik Ekonomi (1844), mengembangkan teori permintaan timbal balik dan pada dasarnya menunjukkan bahwa Torrens benar. Negara-negara yang memiliki kekuatan untuk mempengaruhi harga barang-barang di pasar internasional mungkin akan menguntungkan untuk membatasi perdagangan.

Sebagai contoh, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) membatasi ekspor minyak dalam rangka mendongkrak harga di pasar dunia, dengan demikian meningkatkan syarat perdagangan (harga ekspor relatif terhadap impor) dan memperkaya sendiri di Beban bangsa mengkonsumsi lainnya. Sebagai contoh ini menunjukkan, pembatasan perdagangan yang meningkatkan syarat satu negara perdagangan selalu menyiratkan bahwa istilah tersebut memburuk bagi negara-negara lain, keuntungan dari negara-negara membatasi datang dengan mengorbankan orang lain. Memang, kerugian dari negara-negara lain melebihi keuntungan begitu, bagi dunia sebagai perdagangan, seluruh bebas masih diinginkan. Tetapi argumen ini membuat jelas bahwa distribusi keuntungan dari perdagangan lintas negara dapat dipengaruhi oleh tarif.

Lain-lain, tantangan lebih teknis telah difokuskan pada manfaat yang mungkin menyimpang dari perdagangan bebas ketika pasar tidak berfungsi sempurna karena eksternalitas, seperti bahwa kebijakan optimal pertama yang terbaik tidak bisa dipaksakan dan kebijakan perdagangan mungkin kebijakan terbaik kedua, atau bila ada interaksi strategis antara perusahaan yang menghasilkan sewa yang dapat digeser dengan intervensi perdagangan. Dalam sebagian besar kasus, kasus terhadap perdagangan bebas tergantung pada kondisi khusus dan sangat tidak pasti. Selain itu, argumen tersebut untuk intervensi pemerintah telah membalas dengan tiga argumen. Pertama, pemerintah pada umumnya kurang memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi eksternalitas dan sewa dan, bahkan jika mereka bisa, bahkan kemudian menentukan jenis dan jumlah yang optimal intervensi adalah sangat sulit. Kedua, bahkan jika ada alasan untuk intervensi dan pemerintah mampu menerapkan kebijakan yang optimal, kebijakan yang sebenarnya tidak ditentukan secara ilmiah tetapi hasil dari tekanan kepentingan-kepentingan khusus melayani diri sendiri. Intervensi itu akan cenderung untuk melayani kepentingan pribadi dan bukan publik, sehingga merugikan perekonomian. Ketiga, intervensi yang diterapkan secara optimal mungkin menimbulkan pembalasan oleh negara-negara asing yang akan menghapus semua keuntungan dari intervensi tersebut.
Kesimpulan

Selama berabad-abad, kebijakan perdagangan memiliki subjek debat intens dan bersemangat. Sejak awal perdagangan antara bangsa-bangsa, bahwa perdagangan telah membawa manfaat ekonomi secara umum tetapi juga merugikan kelompok tertentu bunga domestik. Bahkan selama periode pertumbuhan ekonomi, seseorang mendengar keluhan dari beberapa perusahaan domestik tentang dampak merusak dari persaingan asing pada industri mereka. analisis ekonomi telah memberikan kerangka sistematis untuk memeriksa isu-isu yang mendasari perdagangan internasional. Ekonomi menyediakan cara untuk membedakan diri tertarik klaim bahwa perdagangan berbahaya bagi beberapa kelompok dari argumen lain bahwa kebijakan perdagangan tertentu mungkin akan bermanfaat bagi bangsa secara keseluruhan.

Meskipun ekonom telah secara konsisten menekankan keseluruhan keuntungan dari perdagangan internasional, dan dalam beberapa tahun terakhir telah menekankan pengukuran tersebut keuntungan, perdebatan tentang kebijakan perdagangan yang tidak pernah berakhir satu. Ketika datang ke perdagangan bebas, seperti Adam Smith pernah berpendapat, "Tidak hanya prasangka dari publik, tetapi apa yang jauh lebih tak tertundukkan, kepentingan pribadi banyak orang, tak tertahankan menentangnya."
http://www.econlib.org/library/Columns/Irwintrade.html

0 komentar: