KEBIJAKAN FISKAL


KEBIJAKAN FISKAL
                Kebijakan fiskal dikatakan ketat atau kontraksi ketika pendapatan lebih besar dari pengeluaran (yaitu, anggaran pemerintah surplus) dan longgar atau ekspansif saat pengeluaran lebih tinggi dari pendapatan (misalnya, anggaran defisit). Seringkali, fokus tidak pada tingkat defisit, tetapi pada perubahan defisit. Dengan demikian, pengurangan defisit dari $ 200 miliar menjadi $ 100.000.000.000 dikatakan kebijakan fiskal kontraktif, meskipun anggaran masih dalam defisit.

                Gambar 1  menunjukkan surplus anggaran federal selama periode 1962-2003. Data dalam gambar dikoreksi untuk menghilangkan efek dari kondisi siklus bisnis. Sebagai contoh, pada tahun fiskal 2003, defisit anggaran yang sebenarnya adalah $ 375000000000, dimana sekitar $ 68 miliar ini disebabkan oleh efek tersisa dari resesi, sehingga defisit siklis disesuaikan adalah $ 307000000000. Data tersebut juga "standar" untuk menghilangkan efek dari inflasi dan efek dari kebiasaan dalam waktu pendapatan dan pengeluaran, seperti penerimaan pembayaran dari sekutu Desert Storm yang tiba di tahun pajak setelah perang itu sendiri. Terkemuka pada gambar adalah stimulus fiskal dari Perang Vietnam, pemotongan pajak Kemp-Roth dari awal 1980-an, dan program pemotongan pajak yang berlaku di bawah George W. Bush.

                Efek paling langsung dari kebijakan fiskal adalah mengubah permintaan agregat terhadap barang dan jasa. Sebuah ekspansi fiskal, misalnya, meningkatkan permintaan agregat melalui salah satu dari dua saluran. Pertama, jika pemerintah meningkatkan pembelian, namun tetap pajak konstan, sehingga meningkatkan permintaan langsung. Kedua, jika pemerintah memotong pajak atau pembayaran transfer meningkat, naik pakai rumah tangga pendapatan, dan mereka akan membelanjakan lebih banyak pada konsumsi. Kenaikan konsumsi pada gilirannya akan meningkatkan permintaan agregat.

                Kebijakan fiskal juga mengubah komposisi permintaan agregat. Ketika pemerintah berjalan defisit, ia bertemu dengan beberapa biaya dengan penerbitan obligasi. Dalam melakukannya, ia bersaing dengan peminjam swasta untuk dana yang dipinjamkan oleh penabung. Holding hal-hal lain konstan, ekspansi fiskal akan menaikkan suku bunga dan "crowd out" beberapa investasi swasta, sehingga mengurangi fraksi output terdiri dari investasi swasta.

                Dalam perekonomian terbuka, kebijakan fiskal juga mempengaruhi nilai tukar dan neraca perdagangan. Dalam kasus ekspansi fiskal, kenaikan suku bunga akibat pinjaman pemerintah menarik modal asing. Dalam upaya mereka untuk mendapatkan dollar lebih banyak untuk investasi, asing tawaran sampai harga dolar, menyebabkan apresiasi nilai tukar dalam jangka pendek. Penghargaan ini membuat barang impor lebih murah di Amerika Serikat dan ekspor lebih mahal di luar negeri, mengarah ke penurunan neraca perdagangan barang. Asing menjual lebih banyak ke Amerika Serikat daripada membeli dari itu dan, sebagai gantinya, mengakuisisi kepemilikan aset AS (termasuk utang pemerintah). Dalam jangka panjang, bagaimanapun, akumulasi utang luar negeri yang dihasilkan dari defisit pemerintah yang terus-menerus dapat mengakibatkan ketidakpercayaan asing terhadap aset AS dan dapat menyebabkan depresiasi nilai tukar.
Gambar 1 siklis dan Standar Disesuaikan Anggaran Surplus sebagai Persentase dari GDP: 1962-2003
ZOOM

Sumber: Kantor Anggaran Kongres, Washington, DC

                Kebijakan fiskal adalah alat penting untuk mengelola ekonomi karena kemampuannya untuk mempengaruhi jumlah output yang diproduksi-yaitu, produk domestik bruto. Dampak pertama dari ekspansi fiskal adalah untuk meningkatkan permintaan terhadap barang dan jasa. Ini permintaan yang lebih besar mengarah ke peningkatan baik output dan harga. Tingkat dimana permintaan yang lebih tinggi output meningkat dan harga tergantung, pada gilirannya, pada keadaan dari siklus bisnis. Jika perekonomian berada dalam resesi, dengan kapasitas terpakai pekerja dan pengangguran produktif, maka kenaikan permintaan akan menyebabkan sebagian besar untuk output lebih tanpa mengubah tingkat harga. Jika perekonomian berada pada kesempatan kerja penuh, sebaliknya, ekspansi fiskal akan berpengaruh lebih lanjut tentang harga dan dampak yang lebih sedikit pada total output.

                 Kemampuan kebijakan fiskal untuk mempengaruhi output dengan mempengaruhi permintaan agregat membuatnya menjadi alat potensial untuk stabilisasi ekonomi. Dalam resesi, pemerintah dapat menjalankan kebijakan fiskal ekspansi, sehingga membantu untuk mengembalikan output ke tingkat normal dan untuk menempatkan para penganggur kembali bekerja. Selama boom, ketika inflasi dianggap menjadi masalah lebih besar dari pengangguran, pemerintah dapat menjalankan anggaran surplus, membantu untuk memperlambat ekonomi. Seperti kebijakan countercyclical akan mengakibatkan anggaran yang berimbang rata-rata.

                Stabilisator Otomatis-program yang secara otomatis memperluas kebijakan fiskal selama resesi dan kontrak itu selama boom-adalah salah satu bentuk kebijakan fiskal countercyclical. Pengangguran asuransi, di mana pemerintah menghabiskan lebih selama resesi (ketika tingkat pengangguran tinggi), adalah contoh dari penstabil otomatis. Demikian pula, karena pajak secara kasar sebanding dengan upah dan keuntungan, jumlah pajak yang dikumpulkan lebih tinggi selama booming daripada selama resesi. Dengan demikian, kode pajak juga bertindak sebagai penstabil otomatis.

                Tapi kebijakan fiskal tidak perlu otomatis untuk memainkan peran stabilisasi dalam siklus bisnis. Beberapa ekonom merekomendasikan perubahan dalam kebijakan fiskal sebagai tanggapan terhadap kondisi ekonomi-apa yang disebut discretionary kebijakan fiskal sebagai cara untuk ayunan siklus bisnis moderat. Saran ini paling sering terdengar selama resesi, ketika ada panggilan untuk pemotongan pajak atau program pengeluaran baru untuk "ekonomi pergi lagi."

                Sayangnya, kebijakan fiskal discretionary jarang bisa memenuhi janjinya. Kebijakan fiskal sangat sulit untuk digunakan untuk stabilisasi karena "kelambanan dalam"-kesenjangan antara saat kebutuhan kebijakan fiskal muncul dan ketika presiden dan Kongres menerapkannya. Jika perkiraan ekonom baik, maka lag tidak akan masalah karena mereka bisa memberitahu Kongres kebijakan fiskal yang tepat di muka.
Tapi perkiraan ekonom tidak baik. Absen perkiraan yang akurat, upaya untuk menggunakan kebijakan fiskal discretionary untuk melawan fluktuasi siklus bisnis adalah sebagai cenderung merugikan baik. Kasus untuk menggunakan kebijakan fiskal discretionary untuk menstabilkan siklus bisnis lebih lanjut melemah oleh kenyataan bahwa alat lain, kebijakan moneter, jauh lebih lincah daripada kebijakan fiskal.

                Apakah baik atau buruk, kemampuan kebijakan fiskal untuk mempengaruhi tingkat output melalui permintaan agregat memudar dari waktu ke waktu. Tinggi permintaan agregat karena stimulus fiskal, misalnya, akhirnya muncul hanya pada harga yang lebih tinggi dan tidak meningkatkan output sama sekali. Itu karena, dalam jangka panjang, tingkat output ditentukan bukan oleh permintaan tetapi oleh pasokan faktor produksi (modal, tenaga kerja, dan teknologi). Faktor-faktor produksi menentukan "tingkat alamiah" pada output di sekitar yang siklus bisnis dan kebijakan makroekonomi dapat menyebabkan fluktuasi hanya sementara. Upaya untuk mempertahankan output di atas tingkat alamiah melalui kebijakan permintaan agregat akan menimbulkan inflasi yang semakin mempercepat.

                Fakta bahwa output kembali ke tingkat alamiahnya dalam jangka panjang bukanlah akhir dari cerita, namun. Selain bergerak output dalam jangka pendek, kebijakan fiskal ekspansif dapat mengubah tingkat alami, dan, ironisnya, efek jangka panjang dari ekspansi fiskal cenderung kebalikan dari efek jangka pendek. ekspansioner kebijakan fiskal akan menyebabkan output yang lebih tinggi hari ini, namun akan menurunkan tingkat output alamiah di bawah apa yang akan di masa depan. Demikian pula, kebijakan fiskal kontraktif, meskipun meredam tingkat output dalam jangka pendek, akan menyebabkan output yang lebih tinggi di masa depan.

                Ekspansi fiskal mempengaruhi tingkat output dalam jangka panjang karena mempengaruhi tingkat tabungan di negara itu. total tabungan negara terdiri dari dua bagian: tabungan swasta (oleh individu dan perusahaan) dan tabungan pemerintah (yang sama dengan surplus anggaran). Ekspansi fiskal memerlukan penurunan tabungan pemerintah. berarti tabungan rendah, pada gilirannya, bahwa negara baik akan berinvestasi kurang dalam pabrik baru dan peralatan atau meningkatkan jumlah yang meminjam dari luar negeri, baik yang mengakibatkan konsekuensi yang tidak menyenangkan dalam jangka panjang. investasi yang lebih rendah akan menyebabkan persediaan modal yang lebih rendah dan penurunan kemampuan negara untuk menghasilkan output di masa depan. Peningkatan hutang kepada orang asing berarti bahwa fraksi yang lebih tinggi dari keluaran suatu negara harus dikirim ke luar negeri di masa depan ketimbang dikonsumsi di rumah.

                Kebijakan fiskal juga perubahan beban pajak masa depan. Ketika pemerintah menjalankan kebijakan fiskal ekspansi, itu menambah stok utang. Karena pemerintah harus membayar bunga atas utang ini (atau membayarnya kembali) di tahun-tahun mendatang, saat ini kebijakan ekspansi fiskal memaksakan beban tambahan pada pembayar pajak di masa depan. Sama seperti pemerintah dapat menggunakan pajak untuk mentransfer pendapatan antara kelas yang berbeda, dapat menjalankan surplus atau defisit untuk transfer pendapatan antar generasi yang berbeda.

                Beberapa ekonom berpendapat bahwa pengaruh kebijakan fiskal terhadap pajak masa depan akan menyebabkan konsumen untuk mengubah tabungan mereka. Menyadari bahwa hari ini pemotongan pajak berarti pajak-pajak yang lebih tinggi di masa depan, argumen itu, orang hanya akan menyimpan nilai pemotongan pajak yang mereka terima sekarang untuk membayar pajak masa depan mereka. Ekstrim argumen ini, yang dikenal sebagai Ricardian kesetaraan, menyatakan bahwa pemotongan pajak tidak akan berpengaruh terhadap tabungan nasional karena perubahan dalam tabungan swasta persis akan mengimbangi perubahan dalam tabungan pemerintah. Jika para ekonom ini benar, maka pernyataan saya sebelumnya bahwa defisit anggaran kerumunan out investasi swasta akan salah. Tetapi jika konsumen memutuskan untuk menghabiskan beberapa disposable income tambahan yang mereka terima dari pemotongan pajak (karena mereka rabun tentang pembayaran pajak masa mendatang, misalnya), maka Ricardian kesetaraan tidak akan memegang, pemotongan pajak akan menurunkan tabungan nasional dan meningkatkan permintaan agregat
. Sebagian besar ekonom tidak percaya bahwa kesetaraan Ricardian mencirikan respon konsumen terhadap perubahan pajak.

                Selain pengaruhnya terhadap permintaan agregat dan tabungan, kebijakan fiskal juga mempengaruhi ekonomi dengan insentif berubah. Perpajakan suatu kegiatan cenderung untuk mencegah kegiatan itu. Tingkat pajak marjinal atas penghasilan yang tinggi mengurangi insentif orang untuk memperoleh penghasilan. Dengan mengurangi tingkat perpajakan, atau bahkan dengan menjaga tingkat yang sama tapi mengurangi tarif pajak marjinal dan mengurangi pemotongan diperbolehkan, pemerintah dapat meningkatkan output. "Supply-side" ekonom berpendapat bahwa penurunan tarif pajak memiliki dampak yang besar pada jumlah tenaga kerja yang ditawarkan, dan dengan demikian pada output (lihat ekonomi supply-side).
efek Insentif pajak juga berperan pada sisi permintaan. Kebijakan seperti kredit pajak investasi, misalnya, dapat sangat mempengaruhi permintaan barang modal.

                Hambatan terbesar untuk penggunaan yang tepat dari kebijakan fiskal-baik untuk kemampuannya untuk menstabilkan fluktuasi dalam jangka pendek dan efek jangka panjang pada tingkat alamiah output-adalah bahwa perubahan dalam kebijakan fiskal yang harus digabungkan dengan perubahan lain yang menyenangkan atau
mengecewakan berbagai konstituen. Sebuah jalan di distrik anggota Kongres X adalah semua lebih mungkin dibangun jika dapat dikemas sebagai bagian dari kebijakan fiskal countercyclical. Hal yang sama berlaku untuk pemotongan pajak untuk beberapa konstituen disukai. Ini secara alami mengarah ke antusiasme kelembagaan untuk kebijakan ekspansif selama resesi yang tidak cocok dengan rasa kebijakan kontraksi selama booming. Selain itu, manfaat dari kebijakan ekspansif sangat terasa segera, sedangkan yang biaya-pajak masa depan yang lebih tinggi dan lebih rendah pertumbuhan ekonomi yang ditunda sampai nanti. Masalah pembuatan kebijakan fiskal yang baik dalam menghadapi hambatan tersebut, dalam analisis akhir, tidak ekonomi melainkan politik.
http://www.econlib.org/library/Enc/FiscalPolicy.html

0 komentar: